Thursday, November 19, 2009

Al itsar bil qurbi makruuhun wa fi ghairiha mahbuubun

“Kak Anna, maksud kaedah ni apa?” tanya Mala.

“Cuba baca apa kaedahnya!” minta Anna.

“Kaedahnya begini Kak: Al itsar bil qurbi makruuhun wa fi ghairiha mahbuubun! Kat sini takde penjelasannya kak. Saya tak berapa faham.”

Anna kemudiannya menjawab dengan tenang,

“Kaedah itu ertinya, itsar, mengutamakan orang lain, dalam hal mendekatkan diri kepada Allah, atau mengutamakan orang lain dalam beribadah, itu hukumnya makruh. Adapun mengutamakan orang lain pada perkara selain ibadah itu dianjurkan. Dalam ibadah yang dianjurkan dan disunnahkan adalah berlumba-lumba mendapatkan yang paling afdhal. Mendapatkan pahala yang paling banyak. Maka mengutamakan orang lain sangat tidak dianjurkan atau makruh.

“Contohnya, jika seseorang memiliki air yang hanya cukup buat berwudhu’ untuk dirinya saja, maka ia tidak boleh memberikan air itu pada orang lain, supaya orang lain boleh berwudhu’ sementara dia tayammum. Yang disunnahkan adalah dia menggunakan air itu untuk berwudhu’ biarkan orang lain tayammum. Kecuali jika ada orang lain yang memerlukan untuk minum kerana kehausan, maka dia sebaiknya memberikan air itu padanya dan dia boleh bersuci dengan tayammum.

“Contoh lain, jika seorang Muslimah memiliki satu telekung solat. Lalu masuk waktu solat. Dia tidak diperbolehkan mempersilakan orang lain solat dulu menggunakan telekungnya dan dia menunggu setelah orang-orang selesai menggunakan telekungnya. Yang sebetulnya adalah dia harus segera solat sebelum yang lain. Dia harus mengutamakan dirinya. Sebab solat di awal waktu itu lebih baik. Setelah dia solat baru boleh dia meminjamkan pada orang lain. Dalam ibadah sekali lagi dimakruhkan mengutamakan orang lain. Begitu maksud kaedah itu Dik. Adik boleh menganalogkan dengan yang lain.”

Mala nampak puas mendengar jawapan itu. Tiba-tiba dia terfikir sesuatu yang menarik untuk ditanyakan,

“Maaf Kak saya mahu tanya. Kalau misalnya. Sekali lagi ini misalnya Kak. Misalnya ada seorang Muslimat, dilamar oleh seorang Muslimin yang sangat baik. Baik agamanya, akhlaknya, prestasinya, juga wajahnya. Lalu dia mengalah mengutamakan sahabatnya yang menurutnya lebih baik darinya dan lebih layak menikah dengan Muslimin tadi. Apa ini termasuk makruh Kak?

Anna menatap kedua mata Mala. Sebuah pertanyaan yang membuatnya tersenyum sekaligus kagum akan kreativiti gadis dari Aceh ini. Bukankah pertanyaan yang baik adalah separuh dari ilmu?

“Menurutmu menikah itu ibadah tak Dik?” tanya Anna.

“Ibadah Kak. Bukankah menikah itu menyempurnakan separuh agama?”

“Jadi jelas kan jawapannya. Saya secara peribadi kalau menemukan pemuda yang baik, yang menurutku sungguh baik dan ada yang menjodohkan aku dengannya ya aku akan mengutamakan diriku dulu. Tidak akan aku tawarkan pada muslimat lain. Menikah kan ibadah. Cepat-cepat menikah kan juga sebahagian dari berlumba-lumba dalam kebaikan. Kalau aku itsar, mengutamakan muslimat lain, bererti aku kalah cepat. Muslimat itu akan menikah dulu, dapat jodoh dulu dan aku belum. Jadi tertunda. Dan, tambah lagi belum tentu aku akan dapat jodoh yang lebih baik dari itu. Meskipun jodoh ada yang mengaturnya iaitu Allah. Tapi kita kan harus ikhtiar. Di antara bentuk ikhtiar, ialah ketika kita menemukan yang baik tidak usah mengutamakan orang lain.”

***

Dah lama saya mendengar kaedah fiqh ini, tetapi mungkin saya tidak benar-benar mengambil berat untuk faham sedalamnya, astaghfirullah. Saya terbaca blog seorang sahabat saya tentang kaedah ini. Dan kaedah ini telah dihuraikan oleh Kang Abik dalam sebuah novelnya, KCB dan saya kira ia agak senang dan lebih selesa untuk difahami. Petikan perbualan dari novel ini telah saya translatekan sedikit ke dalam Bahasa Melayu untuk lebih mudah difahami.

Moga bermanfaat...

Monday, November 9, 2009

Royalti vs Ehsan

Islam itu Solusinya

Saya pernah mendengar satu pepatah yang mengatakan bahawa "Barangsiapa yang menyelesaikan sesuatu urusan, maka dia yang akan mengaturnya". Setelah direnungkan, ternyata ada benarnya walaupun tidak seratus peratus betul.

Antara ‘Guna sahaja’ dengan ‘Cipta & Guna’

Jika diimbas kembali sejarah, Tanah Melayu pernah dijajah oleh British, Portugis, dan Jepun ketika Perang Dunia ke-2 meletus sebelum bergelar ‘merdeka’ yang hanya pada nama. Kini, telah 52 tahun berlalu, kita dapat lihat para remaja kita sudah biasa mengenderai kereta dan hampir setiap orang menggenggam handphone dan meriba laptop yang serba canggih. Bezanya, bangsa kita baru dalam tahap menggunakannya sedangkan orang Jepun dan Barat sudah lama menjadi ahli dalam membuat dan merekacipta handphone, kereta atau komputer serta menguasai dunia dengan pelbagai produk serba canggih. Sungguh menghairankan. Waktunya sama, bahkan sumber kekayaan alam kita jauh lebih melimpah ruah berbanding di negara mereka. Semua ini patut kita renungkan sedalam-dalamnya, terutama kita sebagai umat Islam yang merupakan penetap majoriti di negara ini.

Mungkin kita dengan mudah akan mengatakan, apalah ertinya semua itu jikalau mereka kafirin, mereka itu hina, calon ahli neraka. Itu kata-kata standard yang sering kita lontarkan untuk menunjukkan keutamaan kita selaku umat Islam. Namun, apakah tindakan tersebut dapat menyelesaikan masalah? Saya teringat kata-kata seorang ahli Psikologi yang menyatakan bahawa kebiasaan mencela dan menghina orang lain adalah salah satu penyakit dari rasa down kerana tidak sanggup menandingi sehingga kepuasannya adalah dengan mencaci.

Jadilah solution

Ternyata mahu tidak mahu kita terpaksa menggunakan banyak produk kaum yang kita hina, bahkan aktiviti dakwah, dan sebahagian kegiatan ibadah kita hampir-hampir kurang efektif tanpa dilengkapi dengan bantuan produk-produk buatan mereka. Dana kita tersedut terlalu banyak kepada mereka tanpa had kerana memang kita sangat memerlukannya. Mereka yang banyak mengatur kehidupan duniawi kita kerana mereka sudah lama menemui solution untuk keperluan hidup sesuai dengan zaman peradaban masa kini.

Jika kita lihat posisi umat Islam yang benar-benar mengambil acuan al-Qur’an dan Sunnah dalam mengatur negara ini teramat kurang, maka pertanyaan yang harus kita tanyakan pada diri kita sendiri adalah solution apa yang dapat kita berikan dan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Selain menjanjikan keselamatan akhirat untuk yang beriman dan beramal soleh, selain benci, marah, melecehkan, mencaci mereka yang kita anggap tidak Islami. Apa solutionnya? Entah-entah tenaga, fikiran, dan waktu kita banyak terbuang oleh kebiasaan mencaci dan menerjemah kebencian. Tinggalnya, jadilah kita umat yang sememangnya layak untuk diperlekehkan.

Kita kekeringan umat yang kreatif membuat solusi

Kita benci dengan rancangan-rancangan TV, lagu-lagu yang memeningkan, filem, drama, iklan, dan lain-lain yang berbaur maksiat. Namun, apa real solution yang sudah kita lakukan untuk membuatkan umat terutama saudara-saudara se’aqidah kita terpuaskan dahaga hiburannya dengan nilai-nilai Islam. Selain berdakwah, berusrah, berceramah, kepada mereka, pernahkah kita berupaya membuat filem, drama, atau lagu bermutu, lalu membuat medium berupa radio, TV, Produksi dan sebagainya yang dikelola secara profesional yang sanggup bertarung dalam competition nyata tanpa ada sekatan kebenarannya. Maksud saya di sini, sememangnya kita sudah ada contoh saluran atau channel radio, tv dan produksi yang bersifat Islami tetapi sejauh mana ia benar-benar berani untuk menyatakan kebenaran Islam dengan memperjuangkan syariatullah yang termaktub di dalam al-Qur’an dan as-Sunnah. Yang ada sekarang jelas tidak lebih dari menjadi seperti lembu yang dicucuk hidungnya, apabila kebenaran dilontarkan secara public tetapi menyentuh kepentingan peribadi pihak-pihak tertentu maka terjadilah proses gam menggamkan ini. Kerana apa? Tiada lain, sebab kita cuma menumpang hasil mereka.

Kita mulakan dengan kemampuan

Mungkin kita katakan, itu semua bukan urusan kita, justeru kita menjadikannya sebagai alasan untuk tidak melangkah jauh untuk mencari solution. Mungkin juga, perbahasan di atas terlalu besar untuk kemampuan kita sekarang. Jika begitu marilah kita lihat solution yang dapat kita berikan dalam lingkungan terdekat kita. Jika kita di dalam keluarga, jadilah solution, jangan jadi parasit. Kita harus melatih diri menjadi sebahagian dari penyelesai masalah, bukan penambah masalah.

Begitu juga halnya, jika kita di dalam kampus, di dalam organisasi persatuan, maka usahakanlah diri untuk menjadi penyelesai masalah atau mendorong untuk penyelesaian masalah, bukannya penambah masalah yang bikin kehancuran.

Sekiranya umat Islam berfikir dengan kritikal dan mengerahkan segala daya upaya untuk menjadi solution nyata dalam level manapun yang sesuai dengan kemampuan masing-masing, akan jauh lebih dirasakan kehebatan Islam, kejayaaan Islam, dan akan menumbuhkan keyakinan umat sejagat bahawa Islam memang solution. Solution yang memang selalu dicari dan dirindukan. Sudah pasti akhirnya akan dapat menimbulkan kepercayaan terhadap kebenaran Islam dan mengikuti serta membelanya. Sebagaimana firman Allah;

"Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi jika mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya." (QS. Al A'raf : 96).

Akhir sebelum bertindak

Saudara-saudara se’aqidahku, marilah kita hayun tenaga kita dengan seluruh kemampuan kita. Sehebat manapun janji yang kita ucapkan, masyarakat dan umat sejagat tetap menanti bukti bahawa Islam benar-benar solution bagi seluruh umat.

Ada baiknya kita mencerminkan diri kita kembali, apakah diri kita ini sebahagian dari penyelesai masalah, atau diri kitalah yang bermasalah, atau justeru diri kitalah penambah masalah?

Wallahua’lam

Sunday, November 8, 2009

Asykuruka Ya Robbi


Saat aku merenung kembali..
Ternyata baru aku tersedar betapa bodohnya diri,
membiarkan kesempatan demi kesempatan berlalu
meninggalkan penyesalan yang sia-sia,
Ternyata baru aku sedari betapa hinanya diri,
mengejar kesenangan sementara,
berharap untuk mampu merasakan indahnya dunia,
dan melupakan indahnya janjiMu,
pertemuan dengan Ilahi Robbi..

Sungguh,
apa lagi yang mampu mengalahkannya,
apa lagi yang mampu mengalahkan pohon-pohon yang rendang,
kolam berair jernih...
buah-buahan yang sedia untuk dipetik...
keindahan istana-Mu di taman cintaMu,
menjadi bidadari bermata jeli...
apa yang mampu mengalahkannya?

Thursday, November 5, 2009

Gayat Sebenarnya

Gayat sebenarnya tengok tahun '2010' tu.. minta ganti nombor 0 tu kepada 6 boleh tak? :D.. beri saya masa berada di 'link' yang sebetulnya dulu ye..
Tajuknya itu pun, tak berapa mencabar dan menarik...huh.. tapi ia sangat berkait rapat dengan gambar anak teruna dua orang dalam gambar tu..hmmm...

Saya sebenarnya dilanda 'tension' yang amat sangat melihat 'menu dapor' 'tukang masak' media sekarang yg berjaya melopori setiap genap lapisan masyarakat sekarang ni.. ntah 'emulsifier' ape ntah yang dicanai dalam masakan mereka ni sehingga ntah apa-apa jadinya pada masyarakat yang sentiasa dahaga makanan yang sedap-sedap niih..Sampai ketagih-ketagih jadinya...Astaghfirullah... hati-hati lah wahai 'pemakan', sedarkah kamu bahawasanya emulsifier itu banyak datangnya dari 'si hidung kontot'... ( 2 meaning in a sentence)...

Tangguh di sini dahulu... (tapi jangan tangguh KERJA sudah)~pesanan buat diri~


Tuesday, October 13, 2009

Ya Latifu Oltuf Bina...

Allah itu Maha Kaya dengan nama2Nya yang sempurna... Ingatlah Dia, pastikan Dia ada di setiap sudut relung jiwamu...pasti ketenangan yg tidak terbatas akan kau kecap... Aku sudah jatuh cinta padaMU Ya Rahiim...


Raheem, Kareemun, 'Adheem, 'Aleemun,
Haleem, Hakeemun, Mateen

Mannaan, Rahmaanun, Fattaah, Ghaffaarun
Tawwaab, Razzaaqun, Shaheed

Allahumma salli 'ala Muhammad, wa aali Muhammad
Ya Muslimeen sallou 'alayh

Allahumma salli 'ala Muhammad, wa sahbi Muhammad
Ya Mu'mineen sallou 'alayh

Lateef, Khabeerun, Samee', Baseerun
Jaleel, Raqeebun, Mujeeb

Ghafur, Shakourun, Wadud, Qayyumun
Ra'uf, Saburun, Majeed

Allahumma salli 'ala Muhammad, wa aali Muhammad
Ya Muslimeen sallou 'alayh

Allahumma salli 'ala Muhammad, wa sahbi Muhammad
Ya Mu'mineen sallou 'alayh

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
La Ilaaha Illahu, Al Malikul Quddoos

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Rahmanu irham dha'fana

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Ghaffaaru ighfir thunoubana

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Sattaaru ostour 'ouyoubana

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Mu'izzu a'izza ummatana

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Mujeebu ajib du’aa'ana

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Lateefu oltof binaa (x3)

Oltof binaa

Allah Maha Bijaksana



Kemenangan tertunda di Bagan Pinang...
Jadikan Sejarah Islam sebagai contoh dan rujukan.
jatuh bangunnya perjuangan, menang dan tertundanya ia
semuanya telah diatur Tuhan...
Ya Ikhwah... Allah sedang berbicara dengan kalian...
Dia sedang memerhati setiap langkah dan gerak geri kalian,
sejauh mana keteguhan hati kamu membawa panji kebenaran tanpa ragu,
Saat diuji, berpalingkah kamu,
Andai ada yang berpaling, maka yakinlah bahawa
itu adalah tapisan Allah...
Kerana...
Saff ini hanya untuk mereka yang teguh hatinya
mencintai Allah dan RasulNya...

Tuesday, October 6, 2009

Khabaran itu PASTI!


Gempa bumi di PADANG terjadi pada jam 17:16 dan 17:58, dan pada hari yang berikutnya pada jam 08:52 waktu Indonesia. Cuba perhatikan terjemahan Al Quran ayat Surat 17:16, 17:58, dan 08:52 di bawah:

Surat Al-Israa’ ayah 16 dan 58;

16. Dan apabila sampai tempoh Kami hendak membinasakan penduduk sesebuah negeri, Kami perintahkan (lebih dahulu) orang-orang Yang melampau Dengan kemewahan di antara mereka (supaya taat), lalu mereka menderhaka dan melakukan maksiat padanya; maka berhaklah negeri itu dibinasakan, lalu Kami menghancurkannya sehancur-hancurnya.

58. Dan tiada sesebuah negeri pun melainkan Kami akan membinasakannya sebelum hari kiamat, atau Kami menyeksa penduduknya Dengan azab seksa Yang berat; Yang demikian itu adalah tertulis di Dalam Kitab (Lauh Mahfuz).


Surat Al-Anfaal ayat 52;

52. (Keadaan orang-orang kafir itu) samalah seperti keadaan Firaun dan kaumnya serta orang-orang Yang terdahulu dari mereka. mereka kufur ingkar akan ayat-ayat Allah, lalu Allah menyeksa mereka Dengan sebab dosa-dosa mereka. Sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha berat seksaNya.


Monday, October 5, 2009

USRAH INTELEK ISIUKM

Penempatan Guru Dibekukan!

Tanjong Malim, 4 Oktober – Profesor Dr. Zakaria Kasa, Timbalan Naib Canselor Akademik & Antarabangsa Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) mengeluarkan kenyataan semua penempatan lepasan UPSI ke sekolah-sekolah terpaksa dibeku bermula 2010.

Kenyataan tersebut dipetik dalam ucapan perasmian yang disampaikan beliau dalam 'Simposium Halatuju Pendidikan Fizik Di Malaysia' anjuran Persatuan Mahasiswa Sains (PMS) dengan kerjasama Jabatan Hal Ehwal Pelajar & Alumni (JHEPA) UPSI yang berlangsung di Bilik Seminar Bitarasiswa semalam.

Dalam pada itu katanya, pembekuan semua penempatan ke sekolah-sekolah ini dikeluarkan oleh pihak Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM) melibatkan semua institusi yang mengeluarkan bakal-bakal guru bukan sahaja di UPSI malah di IPTA lain yang menawarkan program pendidikan termasuk Institut Perguruan (IPG) di seluruh negara berikutan masalah kewangan yang dialami pihak Kerajaan Malaysia.

Beliau pada awalnya mengambil langkah untuk tidak mengumumkannya kepada pelajar kerana bimbang menjejaskan motivasi pelajar untuk meneruskan pengajian namun bertukar fikiran dengan mengumumkannya semalam kerana beranggapan perkara tersebut harus diketahui semua pihak sebagai langkah persediaan.

Sementara itu, beliau turut menjelaskan penempatan untuk graduan pada tahun ini tidak mengalami masalah kerana tindakan membekukan penempatan tersebut hanya bermula tahun hadapan.

Beliau walau bagaimanapun tidak mengeluarkan kenyataan bertulis berkenaan perkara tersebut dan hanya diselitkan dalam ucapan perasmiannya semalam.

Dalam perkembangan berkaitan, seorang mahasiswa UPSI mendakwa menerima mesej melalui Sistem Pesanan Ringkas (SMS) daripada rakannya dari sebuah IPG mengatakan perkara yang sama minggu lalu. Katanya dalam e-mel yang dihantar ke upsikini@gmail.com, pelajar terbabit mengatakan keluaran UPSI dan IPTA lain yang tamat pengajian bermula tahun hadapan, perlu menunggu selama 2 tahun sebelum ditempatkan ke sekolah-sekolah.

Tambahnya, pelajar IPG yang dijadual ditempatkan ke sekolah-sekolah pada tahun hadapan akan diawalkan penghujung tahun ini bersama-sama dengan keluaran UPSI dan IPTA lain yang bergraduat pada tahun ini.

Keadaan ini menurutnya mempunyai kaitan dengan masalah yang berlaku apabila lambakan graduan pendidikan di seluruh negara.

Mengulas tentang perkara tersebut, Exco Akademik & Kerjaya Majlis Perwakilan Pelajar (MPP), Nur Aqilah Hanis berkata pihaknya akan mendapatkan penjelasan lanjut berkenaan perkara tersebut daripada TNC Akademik sendiri supaya tidak berlaku kekeliruan.

“Isu ini boleh menjadi isu nasional, bukan hanya melibatkan UPSI sahaja, jadi lebih baik kalau saya dapatkan dulu penjelasan secara terperinci daripada Prof. Dr. Zakaria dan Bahagian Akademik supaya maklumat sebenar dan tepat diperoleh sebelum saya mengulas lanjut.

“Kita tak mahu isu ini menjadi sebab untuk kita bertelagah, apa yang penting selepas kita mendapatkan maklumat tersebut, kita akan fikirkan penyelesaiannya. Jadi semua pihak diharap dapat bersabar”, jelasnya.

Sumber: upsikini.blogspot.com

***Belum diulas***

Sunday, October 4, 2009

Saturday, October 3, 2009

‘ONLINE’LAH SAMPAI BILA-BILA

Akhir Ramadhan sebelum pulang ke kampung, saya sempat memborong lagi beberapa buku. Entahlah sejak akhir-akhir ini gila membeli buku, bacanya sahaja yang tidak habis. Bertimbun buku di bilik mungkin sedang menangis barangkali kerana tidak habis dibaca tuannya. Astaghfirullah, maafkan saya buku, saya janji akan habiskan membaca kalian semua. Moga apa yang dibaca akan mudah melekat dijiwa untuk dibawa sebagai amalan.

Semalam baru sahaja habis membaca buku ‘Online dengan Tuhan’. Pertama kali melihat tajuk buku ini sewaktu di gerai buku membuatkan saya cukup menjadi malu, dan semacam ada yang memperli saya. Apa tidaknya, saya ni selalu meng’online’kan diri di ‘ym’. Tetapi, online itu bukan maksudnya chatting, sekadar biarkan ia terus ‘on’, kerana sudah di’set’kan ‘sign in’ bila laptop di ‘on’kan. Apalagi, kerja saya sememangnya hampir 90% melibatkan laptop. Mata berpinar dan sendi otak tergeliat yang membuatkan ‘migrain’ sentiasa menyengat itu harus saya biasakan. Jangan cakap saya hantu chatting sudah. Online, online, online, ya...online itu semestinya 24 jam sehari, tanpa henti... WAJIB DAN BUKAN HARUS! Tetapi....

ONLINE YANG BENAR-BENAR WIRELESS

Buku ‘Online dengan Tuhan’ karya Zulkifli Khair sebenarnya membicarakan tentang hubungan makhluk dengan al-Kholik yang semestinya lebih hebat dan melampaui hubungan secara teknologi online yang wujud pada masa kini.

Penulis menggarap tajuk dan isi dalam buku ini menggunakan analogi-analogi peralatan perhubungan zaman moden seperti internet, komputer, laptop, telefon bimbit dan seumpamanya padahal secara ironinya juga peralatan ini adalah makhluk dan hubungan secara wayarles dengan Pencipta sebenarnya sudah wujud, lebih awal semenjak zaman Nabi Adam a.s lagi.

Justeru, pada saya tidak perlulah manusia terpegun dan seterusnya terlalai dengan kecanggihan peralatan moden yang sifatnya tidak lebih dari hanya menjadi kemudahan untuk membantu manusia mendekatkan hubungannya dengan Pencipta.

Teknologi digunakan untuk kebaikan serta meningkatkan iman bukan untuk meruntuhkan iman apatah lagi digunakan untuk menambah maksiat. Sekali jari terlajak, tergigit jari sendiri dan lebih parah lagi tergigit iman, na’uzubillah.

Dalam tajuk ”Wahyu Tanpa Wayar” misalnya, penulis mengandaikan manusia pasti merasa takjub pada kuasa internet tanpa wayar yang dapat berkata-kata sesama manusia yang jauhnya beribu-ribu batu, padahal kata-kata Allah tanpa wayar jika manusia mahu mendapatkannya, dapatkan sahaja naskhah al-Quran. Kata-kata Allah tanpa wayar sudah termaktub lama dalam kehidupan manusia.

Tajuk ”Sekiranya Tuhan Keluarkan Bil” dari buku ini amat menginsafkan saya, kerana saya teringat saat membayar yuran, bil-bil yang biasa pun kita sudah banyak mengeluh kerana kurang kemampuan apatah lagi sekiranya Allah sendiri yang keluarkan bil untuk menuntut bayaran bagi harga dan kos kehidupan seperti oksigen, mata, telinga, mulut, paru-paru dan sebagainya. Bankrap tahap negatif infiniti la jawabnya manusia. Renunglah, betapa pemurahnya Allah kerana terlalu banyak perkara yang Tuhan berikan secara percuma kepada hamba-hambaNya. Cuma, hamba-hambaNya sahaja yang memang tidak tahu bersyukur, BODOH! SOMBONG!

MEDIA DAJAL = ZIONIS

Antara peringatan penting yang turut dimuatkan dalam buku ini adalah di bawah tajuk ”Zionis dan Perang Siber”. Ia mengingatkan bahawa Zionis sangat komited dalam peperangan siber di samping peperangan militari. Pastikah kita akan terselamat daripada ‘peluru sesat’ dalam peperangan ini? Atau adakah kita hanya mahu menjadi penonton kepada sebilangan ummat yang sudah ‘cedera parah’ dalam peperangan ini? Kita juga sedia maklum bahawa mereka sedang bertungkus lumus memisahkan kaum Muslim daripada al-Qur’an;

"Selama al-Qur’an ini berada di tangan kaum Muslim, selama itu Eropah tidak mungkin menguasai Timur, selama itu juga Eropah tidak akan aman.” –Gladstone, Perdana Menteri Britain-

Tajuk lain yang menarik dibaca ialah ”Hantu Internet vs Hantu Perempuan”, ”Internet Sebagai Media Dajal”, ”Anut Islam Selepas Chatting”, ”Berjalanlah Menuju Tuhan, Tuhan Datang dengan Berlari”, ”Klik Connect untuk Cinta”, ”Ayahku Penjenayah, Bagaimana Diriku?”, ”Apabila Rasa Susah, Ramai yang Lebih Susah”, “Klik Makruf, Delete Mungkar”, dan sebagainya.

Setiap satu tajuk, penulisannya ringkas dan bersahaja tetapi serius untuk difikirkan dan direnung secara mendalam. Dan apa yang paling penting daripada isi buku ini ialah bagaimana penulis dapat mencetuskan rasa berfikir di kalangan pembaca agar menginsafi kewujudan Tuhan di sisinya, disaat susah mahupun senang. Sebelum dan selepas hidupnya. Ketika zaman yang dianggap moden mahupun jahiliah.

Online lah terus menerus, jangan sampai terputus taliannya!

Wallahua’lam.

Thursday, September 17, 2009

Jom Sambut 'Eidul Fitri di Kelantan




Balik dulu!! Anda dijemput bertandang ke rumah saya hari raya nanti :)
Ditunggu ye...




Wednesday, September 16, 2009

Salam 'Eidul Fitri, Salam Keinsafan

Ramadhan, satu perjuangan. Ramai yang memandangnya dari sudut fizikal sahaja, Ramadhan sememangnya satu tuntutan yang memerlukan semangat juang untuk melaksanakannya. Apatah lagi jika dipandang juga dari sudut batin – bahawa Ramadhan bukan hanya tuntutan menahan lapar dan dahaga dari fajar hingga senja tetapi juga menahan nafsu-nafsu yang bersifat batin dari larangan Allah Ta’ala.

Lemahnya hamba ini sehinggakan kerana beratnya tuntutan Ramadhan itu ke atas kita, Allah menghadiahkan ‘Eidul Fitri, hari yang disunatkan untuk melahirkan kegembiraan dan meraikan kejayaan perjuangan, bagi mereka yang berjaya menunaikan tuntutan Ramadhan.

Namun, Ramadhan bukanlah satu-satu tuntutan perjuangan dalam Islam. Ia bukan pula satu kewajipan yang terunggul sehingga kejayaan melakukannya dianggap sebagai puncak segala kejayaan dan kita pun meraikannya seseronok hati kita hingga terlalai.

Hakikatnya perjuangan di bulan Ramadhan hanyalah satu perjuangan kecil dari tuntutan perjuangan yang lebih besar.

Apakah pula tuntutan perjuangan yang lebih besar yang perlu dipikul?

Perjuangan yang lebih besar yang dituntut ke atas kita ialah untuk merealisasikan tujuan penciptaan perutusan Rasulullah s.a.w ke muka bumi ini. Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Dan tidaklah Kami mengutus kamu (Muhammad) kecuali untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam” (Al-Anbiya’ : 107)

Sebagai manifestasi bagi kedudukan manusia sebagai khalifah di muka bumi. Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Dan apabila Tuhanmu berkata ‘Sesungguhnya aku ingin menjadikan di muka bumi seorang khalifah” (Al-Baqarah : 30)

Antara manifestasi dari perjuangan yang besar ini juga ialah tertegaknya satu zaman contoh yang baik di alam jagat. Allah swt berfirman yang bermaksud:

“Negara yang baik dan Tuhan yang pengampun” (Saba’ : 15)

Walaupun realiti kita mungkin jauh dari hakikat yang hendak dicapai, idealisme ini perlu sentiasa kekal dalam minda kita agar ia dapat diwariskan pula kepada generasi seterusnya.

Cubalah kita renung sejenak dan melihat sekeliling kita. Sejauh manakah matlamat perjuangan yang besar ini telah dapat dicapai? Apa yang sudah kita buat? Apa yang telah kita sumbangkan?

Nyata sekali kita masih jauh darinya. Maka, apakah erti perayaan bagi perjuangan kecil sedangkan perjuangan besar masih jauh dari sasaran? Apakah seronok berhari raya pada ketika tanggungjawab yang lebih besar masih terabai? Tidakkah terlalu awal untuk kita ‘celebrate’ kerana berjaya dalam ‘perjuangan’?

Pada ketika Allah mensyariatkan ‘Eidul Fitri, umat Islam ketika itu telah berada di Madinah. Walaupun Islam pada ketika itu belum menjadi satu orde dunia tetapi ia telah tertegak sebagai satu cara hidup dalam lingkungan masyarakat Madinah. Perjuangan yang dimulakan oleh Rasulullah s.a.w telah diwarisi oleh generasi seterusnya sehingga wujudlah satu kuasa yang daerahnya melebar di Asia dari Moroco hingga ke negeri China dan sebahagian yang tidak kecil dari Eropah.

Maka, layaklah mereka untuk bergembira. Layaklah mereka untuk berhari raya. Layaklah pula mereka meraikan kejayaan demi satu ‘perjuangan’.

Sekarang cuba lihat sekeliling kita. Apa kita sudah berpuas hati dengan keislaman yang tertegak di sekeliling kita? Usah menjangkau jauh, lihat sahaja bumi UKM? Bagaimana? Syumulkah Islam nya di sini? Hanya keimanan sahaja yang bisa menjawabnya. Bagaimana seorang muslim seperti kita dapat bergembira dan berhari raya?

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia suka untuk saudaranya apa yang ia suka untuk dirinya.” (Riwayat Al-Bukhari)

Bagi kita, ‘Eidul Fitri adalah hari keinsafan. Hari untuk kita merenung akan erti perjuangan yang sebenar dan sumbangan kita kepadanya.

Ayuh kita bina dari keinsafan ini satu tekad yang lebih kukuh dan janji bahawa daya juang sepanjang Ramadhan ini akan diteruskan bagi satu perjuangan yang lebih besar.

Sehingga Allah mentakdirkan kita bertemu dengan ‘perayaan’ yang lebih bererti dari ‘Eidil Fitri.

Pulanglah untuk menyambut hari keinsafan. Pulanglah! Tiada siapa yang melarang atau menghalang.

Ayuh mantapkan stamina jasad dan rohani agar lebih gagah untuk beraksi di medan pertempuran sekembalinya kalian di bumi yang diamanahkan untuk kita ini.

BANGKIT! BANGKIT! MAHASISWA!

BERTAHANLAH!!!

(Dedicated for you. This nicely design card was created by Khairul Anwar. Thanks anwar for being a very good student of mine. Kalah kad raya kakna ni nuar!)

Sunday, September 13, 2009

::RAMADHAN DI KELANTAN:: Membina Generasi al-Qur'an

P1000658

"Ramadhan juga adalah bulan al-Quran, kerana al-Quran mula diturunkan kepada Nabi Muhammad saw dalam bulan Ramadhan. Mengambil sempena itu Kerajaan Negeri Kelantan pimpinan Nik Aziz mengeluarkan kain-kain banner yang menunjukkan orang membaca Quran, dan memasangnya di merata-rata tempat yang strategik. Tujuannya sebagai kempen supaya orang membaca Quran dengan lebih rajin di bulan Ramadhan. Alhamdulillah, kata Tok Guru, “kita tengok pun senang rasa hati.”

Tetapi hatinya yang senang itu pula mengusik mindanya menjadi kritis dan kreatif. Maka dilihatnya dalam imaginasinya ada gambaran lain yang lebih wajar, bagi menampilkan mesejnya. “Tolong buat banner lain,” kata Tok Guru yang kreatif ini, “orang baca Quran itu, kalau boleh, ada anak atas ribanya. Menandakan kita di Kelantan mendidik generasi Quran. Aku baca Quran, anak aku dengar. Walaupun anak baru berumur sebulan atau setahun, tapi Islam menetapkan apabila anak dilahirkan, kita diminta azan di telinganya, biar nama Allah dan Nabi Muhammad dalam azan itu masuk ke dalam telinga anak kita. Dia fahamkah tak fahamkah, tak mengapa, kita hanya turut Nabi Muhammad saw.”

Sangat menarik! Rupa-rupanya sampai kepada rekabentuk banner pun turut difikirkan oleh pemimpin ini. Lihatlah gambaran terperinci yang diberikannya: “Waktu dia baca Quran dan anak di atas riba itu, isterinya juga ada dalam gambar, membawa anak-anak pergi ke masjid. Dan anak-anak itu, waktu pergi ke masjid, dipimpin oleh emaknya, dia melompat dan menjerit suka tengok orang ramai di masjid, dan di masjid pula nampak ramai orang sedang mengambil wudhuk dan sebagainya.”

Saranan dan hasrat tok guru itu telah diterjemahkan oleh PMBK (Perbadanan Menteri Besar Kelantan) melalui billboard dan banner yang telah dipasang dijalan-jalan utama di seluruh Kelantan…

Semoga hasrat murni yang telah diterjemahkan ini diguna pakai dan diambil sebagai contoh untuk diterjemahkan di negeri-negeri lain pula. Siapa yang perlu memainkan peranan untuk merealisasikan hasrat ini, itu boleh kita jawab sendiri. Malulah kiranya iklan di billboard lebih hebat mempromosikan Kamdar berbanding Lailatul Qadar.

Sememangnya saya sebagai anak jati Kelantan, dapat merasakan keterbezaan yang sangat ketara, Ramadhan disambut di Kelantan berbanding di luar Kelantan. Kenikmatannya mudah terasai dan sangat terhayati. Tak percaya? Cuba la sendiri.. :-)

Billboard yang dipasang  oleh PMBK hasil daripada idea dan saranan TGNA

Billboard yang dipasang oleh PMBK hasil daripada idea dan saranan TGNA

P1000664

PKINK juga turut sama menjayakan hasrat murni ini..

PKINK juga turut sama menjayakan hasrat murni ini..

Sumber : http://pinkturtle2.wordpress.com

Saturday, September 12, 2009

Betul ke Sabar ada batasnya?

Suatu ketika, saya terdengar sahabat saya mengeluh kerana terlalu banyak masalah dan beban hidup terasa semakin berat, sementara personal ekonomi juga sudah agak kritikal. Saya katakan padanya bahawa kita harus bersabar menghadapinya kerana semua itu adalah ujian. “Saya dah sabar kak, tapi sampai bila? Sabar itu kan ada batasnya?”, sanggahnya. Terdiam saya mendengarnya, hati saya pun penuh tanda tanya, benarkah sabar itu ada batasnya? Kadang-kadang saya sendiri juga tidak terkecuali seringkali bergelut dengan ujian mempertahankan kesabaran. Pening dibuatnya.

Masalah peribadi, dakwah, pengajian, pekerjaan, pertelingkahan, semua itu adalah ujian. Ujian memang selalu datang dalam kehidupan kita. Kita sememangnya tidak akan pernah sunyi dengan ujian sekiranya kita antara golongan yang dambakan syurga. Salah satu benteng untuk menghadapi ujian adalah sabar. Tetapi untuk bersabar, bukanlah satu perkara yang mudah. Sangat-sangat memerlukan kekuatan fizikal dan mental untuk menahan rasa sakit, sedih, kecewa, marah dan menderita. Sehingga orang yang tidak tahan menghadapinya, dia akan kehilangan kesabarannya.

Untuk bersabar dalam menghadapi ujian, ada beberapa perkara yang boleh kita lakukan. Pertama, kita harus ingat bahawa kita memiliki kemampuan lebih kuat dibandingkan ujian itu sendiri. Cuba kita semak Al-Qur’an, Surat Al-Baqarah, ayat 286, dimana Allah berfirman :

“Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”.

Ini yang sering kita terlepas pandang. Kita selalu merasa lemah jika melihat beratnya ujian yang harus kita hadapi. Kita lupa atau tidak tahu bahawa ujian yang diberikan Tuhan kepada kita, tidak lebih besar dari kemampuan yang kita miliki untuk mengatasinya.

Kedua, mensyukuri apa sahaja yang telah kita miliki dan alami ketika ini. Ramai orang hanya mampu melihat apa yang dimiliki oleh orang lain, tetapi tidak menyedari apa yang telah dimilikinya sendiri. Bagi saya sabar itu bukan lagi sifat, melainkan ia adalah akibat. Syukur adalah salah satu sebab yang boleh mengakibatkan timbulnya rasa kesabaran. Oleh itu, bersyukurlah sentiasa, maka kita akan menjadi orang yang sabar, insyaAllah.

Ketiga, kita perlu ingat dan yakin bahawa Tuhan Maha Pengasih dan Penyayang. Kerana kasih dan sayang-Nya, maka setiap apa yang menimpa kita, sentiasa ada maksud baik dari-Nya yang ingin disampaikan-Nya. Hanya kerana kelemahan dan keterbatasan kita sebagai manusia, menyebabkan kita tidak mampu melihat dan menyedari maksud baik Tuhan itu. Maksud baik Tuhan disebalik setiap ujian itulah yang sering disebut dengan ‘hikmah’.

Jadi, selama kita masih menghuni dunia ini, kesabaran harus tetap kita pertahankan dan pelihara. Jika sabar itu memang ada batasnya, mungkin batasnya adalah ketika nyawa kita terpisah dari jasad. Pertanyaannya sekarang adalah, relakah kita membataskan kesabaran dengan menyia-nyiakan hidup yang hanya sekali ini? Untuk menjawab pertanyaan ini, Tuhan telah memberikan modal yang cukup untuk kita, iaitu ‘akal’.

Barangkali, kesabaran itu seperti pohon betik, dimana akar, pohon dan daunnya memang pahit, tetapi buahnya jika sudah cukup masak atau matang manis rasanya. Maka, bersabarlah untuk menunggu buahnya matang. Bersabarlah dalam menghadapi setiap ujian kehidupan.

Saya tiba-tiba teringat dengan satu iklan yang berkait dengan sifat sabar. Iklan hari raya, bagaimana sabarnya seorang bapa melayani kerenah anaknya. Anda ingat tak iklan ‘burung murai’ tu? Saya terfikir, jika saya di tempat ‘ayah’ itu... Ya Allah berikan aku kesabaran yang sesuai dengan kehendak-Mu. Hmm..saya juga terfikir, sabar anak-anak kecil pula bagaimana ye? Kenapa mesti ‘anak kecil’ dan ‘burung murai’? Hehe, sebab saya nak tunjuk video ni, kebetulan ada lagi dalam simpanan saya. 3,2,1 action adik.. ok just testing your power of patient dik:

Thursday, September 3, 2009

Maafkan aku yang tidak sempurna

Bismillahirrohmanirrohiiim...

Hidup di dunia ini cuma tinggal sebentar sahaja lagi... dan mungkin besok tak mungkin ada kesempatan untukku kecap lagi. Bila duka, bila senang, aku mohon dengan sangat padaMu agar hati kembali kepada pemiliknya.

Waktu yang berlari, tidak akan pernah kembali kepadaku lagi. Bila perit, bila sedih, airmata ini bukanlah segalanya.

Hanya padaMu Ya Allah aku selalu berserah. Hanya padaMu Ya Allah aku selalu berpasrah. Kerana kutahu segalanya bergantung padaMu Ya Ilahi, Dan ku tahu juga, hanya PadaMu semua akan bermuara.

Ya Allah, Tuhan yang menguasai hati. Aku telah lupa sentiasa bersalah. Hanya padaMu hatiku ini ingin kembali. Jangan biarkan aku sesat dan teraniaya kerana perbuatanku sendiri. Jika tanpa ampunanMu, jika tanpa rahmat dan cintaMu, sesungguhnya akulah insan paling rugi di dunia dan akhirat. Ya Tuhanku yang Maha Mengampuni, tiadalah tempat untuk aku kembali dan rujuki selainMu Ya Robbi.. aku yang lemah dan tiada daya upaya, hanya padaMu aku benar-benar berharap. Bantulah aku pelihara diriku Ya Robbi, bantulah aku menjaga perbuatan, perkataan, pendengaran, dan penglihatan wahai Tuhan yang Maha Memelihara. Peringatilah aku saat aku tersalah dengan teguran belas kasihanMu Ya Rahiim.

Ampuni aku Ya Allahku, aku ini hambaMu yang bodoh lagi tidak sempurna... Maafkan aku sahabat-sahabatku dunia dan akhirat kerana ketidaksempurnaanku ini.

~Hamba menagih ampunan~
(Ummu Muslim)

Wednesday, September 2, 2009

Photoshop and Blog Workshop

JOM TIMBA ILMU UNTUK TEBAR SAYAP DAKWAH!!!

Monday, August 31, 2009

Usah dipertikai, Malaysia memang sudah MERDEKA!


Kelate Speaking Zone!


Salam, entri ni cuma di copy n paste dari blogsite sahabat saya yang baru jadi orang Kelantan. Jom bertutorial jap.

***

"…AKU BACO PUN SUKO SOGHE… LAWOK SENGOTI… HAHAHA! ..NI LAH UNIK NYE BHASE KLATE…so, to sesape yang nak belaja loghat kelantan atau yg ade hajat nak kawen dgn org kelantan..baik blajar kalu x..pening ppalo..heehehe. .:P

Vocabulary :

Bokbong - spesis musang
Ttuyup - pepatung
Pok Kor - spesis mengkarung
Ike Kkhonge - ikan cencaru
Gelenyar,Gletah -mengenyam, gatal, getik
saksoba = Absorber
Supik Gelenyar/supik rhokrhak - plastik bag (yang nipis tu.)
Buah Topoh = buah epal (diambil dr perkataan Arab "tuffah" = epal)
mokte = rambutan
kuk/kok = sekeh
njja = tendang
x cakno = x hirau
nyaknyo = kesian
bbaloh = kelahi
Ggaduh = nak cepat (double `G’ means sabdu))
debe = berani gilerr
Bekwoh = kenduri (mungkin berasal dari big work)
Tohok = buang
rhukah = panjat
Ghohok = susah, payah
hungga = lari (bkn hungga bungga ekk)
cuwoh = curah
getek/etek = juga
tepoh = langgar
tubik = keluar
SIAK DUK GGOBAR = Jangan risau.. Don’t worry, be happy!!!
IDAK KO = cuma
WAK GGOGHI = Bagi memulakan sesuatu.. to start with.(biase nyer dlm urusan perniagaan)
DEKPONG GAK EH = Kalau ya pun
Jjughuh = baik (jjughuh budok tu = baik budak tu)
Kelaghing = kesat/not smooth (kulit kelaghing = skin not smooth enough)
belengah = melekit
klikpah klikpah = terpinga pinga
lipotey = x tetap duduk
nneting = melantun
keghenak = nakal

Kelantan + English?? = "Kelantalish"
Contoh:
POZEK (deposit)
RIZAK (result)
NNEJA (manager)
ISTEK (estate)
SUWIH (switch)
MERKET (market)
BOKK (book)
ghoba (rubber)pemadam

Kata penguat dlm bahaso Klate pun boleh tahan menarik:

manis LLETING
masin PPEGHAK
pahit LLEPE
mase PPUGHIK
tawar EBER
putih SSUEH
hite LLEGE
biru KKETU
kuning NNEHE
kenye BBONYAH
comel LLOTE
gemuk DDEBOK
busuk BANGA
hapok KOHONG
nnakut/penakut apah
cerhoh/cerah jheriloh
jatuh celabok
kuca hayya (suara mengidung sedikit)

Ada beberapa "bunga bahasa" dalam loghat kelantan yang unik.. Antaranya:

YAK = lebih kurang "opocot!!!" atau "oops!!"
DEH? = memohon restu atau persetujuan. ..lebih kurang "OK?",
GAK = lebih kurang "habis tu.." atau "so.."
PAH? = lebih kurang "GAK"
HO(bunyi naik ke hidung sikit ) = "ya lah.." atau "yes"
DOCK? = lebih kurang "bu(kan)?", "betul tak?" atau "isn’t it?"
LAMOKEY = nanti kan

Seperkara lagi, ada diantara perkataan dalam penggunaan biasa loghat Kelantan di anggap TABOO dalam loghat yang lain, atau sekurang-kurangnya tak manis didengar pengertiannya di dalam loghat tempat lain…Yang popular digunakan antaranya:

*CEBOCK : bermaksud ‘cedok’, selalunya untuk cecair, mencedok air. Banyak tempat sebelah pantai barat membawa maksud istinja .
*TTINO : bermaksud ‘perempuan’ tapi bila sebut BETINA, ramai yang marah.(begitu juga JATE…)
AIR TUOK : diminum di bulan puasa, buat berbuka!!! Bagi orang luar, TUAK adalah Haram (sama taraf dengan TODI & ARAK…)Yang fresh & manis tu dipanggil NIRA.
*NNATE : kadangkala "simbol" kemesraan antarakawan (tidak bagi saya). ..cuba direct translate jadi BINATANG… Boleh bergaduh nanti…
*SUKU SAKAT : bermaksud "tidak kena mengena", bagi org KL,ia bermaksud "kaum kerabat" contradict betul!!!sprt gak perkataan bujang (buje) membawa erti janda kalau di kelantan.
*SIA (dibaca baku) = sembuh

* Bahasa di atas banyak meyebabkan miss conception terhadap org kelantan

Biasanya perkataan yang berakhir dengan`an’,’ am’,'ang’ diganti dengan `e’. cth :

Jangan=jange
Lengan =lenge
ayam = aye
Geran = gere,
Pisang = pise
Malam = male

Akhir sekali, peranan "SABDU" dalam loghat Kelantan. Begitu besar dan boleh membezakan langit dengan bumi.Sekadar contoh,
Tanpa ’sabdu’ orang boleh patah gigi kerana MAKAN KANTIN, sepatutnya disebut MAKE KKETENG (eating at the canteen)!!!
Atau salah faham antara TAK PAKAI (not wearing) dengan TOK PPAKA(useless) .Atau keliru diantara KECEK(tipu) dengan KKECEK (bercakap) dan juga banyak di ringkaskan pecakapan sprt :make kkeda (makan di kedai) maye ssejid (sembahyang di masjid)tido lluar(tidur di luar) …" satu lagi yang harus betul adalah semua perkataan yang dieja dengan huruf 'gh' dlm loghat Kelate bunyinya sama dengan huruf hija-iyah 'ghoin'.

Ok, selamat mencuba!

***

Kalau nak tahu lagi, boleh cari sendiri la pulak ye...bukan ape, senang sikit nak gi ngaji kitab atau gi dengar ceramah Tok Guru sat gi :-)

Friday, August 28, 2009

Jom Sertai Karnival Ramadhan!


*click on the poster image above for larger view...

Bermimpilah sebelum mati...


"Barangsiapa mati sedangkan dia belum pernah berjihad, dan dia tidak bercita-cita untuk berjihad, maka kematiannya adalah salah satu cabang kemunafikan."
(HR. Muslim dalam As-Sahih, III/517)

Jom kita bermimpi!

Saya ingin mengajak diri saya dan sahabat-sahabat untuk bermimpi. Boleh tak? Kenapa harus bermimpi? Bukankah mimpi itu hiasan tidur? Apa harus tidur dulu baru ada mimpi? Macam mana nak maju, kalau terus tidur? Bukankah kita sudah terlalu banyak tidur?

Begini, suatu hari Umar bin al-Khattab r.a. berdialog dengan beberapa sahabatnya. Umar al-Khattab berkata: "Berangan-anganlah!" maka salah seorang yang hadir berkata: "Saya berangan-angan kalau saya mempunyai banyak wang, saya akan membelanjakan harta saya itu untuk memerdekakan hamba untuk meraih redha Allah."

Seorang lagi menyahut: "Kalau saya, berangan-angan memiliki harta yang banyak, lalu saya belanjakan fii sabilillah." yang lainnya menyahut: "Kalau saya mengangankan memiliki kekuatan tubuh yang kuat supaya saya dapat mengabdikan diri saya untuk memberi air zam-zam kepada jemaah haji satu persatu."

Setelah Umar al-Khattab mendengar jawapan-jawapan mereka, beliau pun berkata: "Kalau saya, berangan-angan untuk mengadakah tokoh-tokoh seperti Abu Ubaidah bin al-Jarrah, Umair bin Sa'ad dan sepertinya di dalam rumah ini."

Mungkin ada yang bertanya, kenapa kita perlu bermimpi? Bukankah kita harus bersikap realistik, dan mimpi itu cuma mainan tidur?

Begini sahabat-sahabat, memang boleh jadi mimpi akan tinggal jadi mimpi. Namun, ada sebuah hikmat yang berbunyi: "Bermimpilah sebelum kamu menjadi pemimpin." Serta "Belajarlah sebelum kamu menjadi pemimpin."

Ternyata ramai pemimpin-pemimpin besar yang terangkat dari seorang pemimpi. Jadilah PEMIMPI BESAR untuk menjadi PEMIMPIN BESAR. Dalam sebuah majlis, ada seorang syaikh yang mengatakan, "Laa budda lil qaa-idi an yakuuna lahu ahlam, wa illa la yasluh an yakuuna qaa idan... Seorang pemimpin harus mempunyai banyak mimpi, jika tidak, dia tidak layak menjadi pemimpin."

Sememangnya, kita akan kehabisan stok pemimpin sekiranya tak ada lagi orang yang berani bermimpi dan bercita-cita besar. Nah, untuk bermimpi pun tidak berani, apatah lagi untuk memimpin.

Menjadi pemimpin bermaksud menjadi orang yang cerdas fikirannya. Yakni, berani berfikir mendahului masa, walaupun kadang-kadang orang lain belum dapat memahaminya. Mereka juga merupakan orang yang memiliki fikiran dan gagasan besar di luar apa yang difikirkan oleh orang lain. Seperti yang dilakukan oleh Khidr, perkara-perkara yang tidak dapat difahami oleh Nabi Musa a.s.

Tetapi anehnya, ramai manusia yang bermimpi dan bercita-cita besar pun sudah kecut perut apatah lagi untuk meraihnya. Mungkin takut untuk menerima risiko. Padahal cita-cita atau mimpi merupakan energy yang menggerakkan jiwa, menggerakkan fikiran untuk kreatif, menggerakkan badan untuk aktif, dan menggerakkan seluruh tubuh badan untuk mencapai tujuan.

Kenyataan hari ini adalah mimpi semalam, dan mimpi hari ini adalah kenyataan hari esok! ~(Hassan al-Banna)~


Masalahnya terlalu dekat di hadapan hingga sukar untuk dilihat...



"Permasalahan kaum Muslimin hari ini bukan disebabkan jumlah mereka yang kurang. Permasalahan dakwah Islamiyyah hari ini tidak terletak pada minimumnya jumlah mereka yang komited dengan keislamannya di tengah umat yang banyak meninggalkan solat, berbuat bid'ah dan membawa fikiran-fikiran kafir. Kerana di setiap posisi Islam masih ada pemuda-pemudi baik yang banyak jumlahnya. Tetapi masalah yang sebenarnya adalah mereka tidak mendeklarasikan Islam dan tidak menyebar luaskan Islam dengan berdakwah, atau mereka berdakwah namun tanpa koordinasi di antara mereka...berjalan nafsi-nafsi..."

Siapakah mereka itu???

Wallahua'lam...

Thursday, August 27, 2009

WACANA PEMIKIRAN SAYYID QUTUB

Sama-sama meramaikan wacana ilmiah, pemikiran As-Syahid Sayyid Qutub di Surau An-Nur pada Sabtu ini, 29 Ogos 2009.

Untuk maklumat lanjut sila layari: http://wacana-sq.blogspot.com

~Rebutlah kenikmatan dunia dengan hirupan ilmu dari Syurga~

"Di dunia ini ada kelazatan syurga, barangsiapa tidak merasakannya di dunia ini, maka ia tidak akan dapat merasakannya juga di akhirat nanti" (Ibn Taimiyyah)

Wednesday, August 26, 2009

Berkah Ramadhan, bulan terang di Permatang Pasir


Asykuruka Ya Robbi...

Mungkin inilah yang dikatakan berkah bulan Mulia... Kiraan rasmi undian bagi PR kecil Permatang Pasir semalam menunjukkan calon PAS, Mohd Salleh Man mendapat 9,618 undi berbanding calon BN, Rohaizat Othman yang mendapat 5067 undian. PAS telah mendahului BN dengan majoriti besar iaitu 4,551.

Berkibarlah panji Islam seiring dengan pelaksanaan SYARIATULLAH... TAKBIRRRR!!!

Tahniah Ummu Nuim

"Slm, Alhamdulillah, seorang bayi lelaki telah d lahirkan pd jam 9.29pm 250809 d hospital kulim. Namun ditahan d ward oleh sebab sedikit masalah. doakan kesihatan kami".

Sms ini diterima dari Pn. Ahya pada jam 3.10am pg tadi.
Ahya, you dah jd ummu ahya...ummu nuim...tahniah..doaku mengiringimu ya sohabatil mahbubah... moga kehadiran cahaya mata sebagai kemurahan rezeki dan keberkahan dalam rumahtangga. Kami juga doakan Muhammad Nuim jadi insan yg soleh dan InsyaAllah dialah mujahid yang ditunggu ummah. Moga kalian diberi kesihatan yang baik...Amiin...

Sunday, August 23, 2009

Rintihan Mutahajjid


Ya Allah, bagiMu segala pujian,
Engkaulah yang menegakkan langit dan bumi,
Dan apa-apa yang berada di dalamnya

Ya Allah, bagiMu segala pujian,
KepunyaanMu seluruh kerajaan langit dan bumi
Dan apa-apa yang berada di dalamnya

Ya Allah, bagiMu segala pujian,
Engkaulah Cahaya langit dan bumi
Dan apa-apa yang berada di dalamnya

Hanya bagiMu segala puji,
Engkaulah Maha Haq,

JanjiMu itu maha benar,
Pertemuan denganMu adalah benar,
Kata-kataMu adalah benar,

Syurga itu benar, neraka itu benar,
Para nabi itu adalah benar,
Muhammad adalah benar,
Dan hari kiamat itu adalah benar,

Ya Allah, hanya untukmu aku menyembah,
Hanya kepadaMu aku beriman,
Hanya kepadaMU aku bertawakkal,

Ya Allah,
KepadaMu aku kembali,
keranaMu aku berjuang, dan
kepadaMu pula aku berhakim.

Ampunilah dosa-dosaku yang terdahulu dan terkemudian,
Ampunilah aku daripada dosa-dosa yang aku sembunyikan dan yang aku nampakkan,
Dan daripada semua dosa-dosaku yang Engkau lebih mengetahui daripada diriku.

Engkaulah yang menyegerakan dan Engkaulah yang mengakhirkan,
Tiada Tuhan selain Engkau,
Dan tiada daya dan kekuatan, melainkan kerana Engkau, ya Allah...


Friday, August 21, 2009

Ramadhan Quote

Thursday, August 20, 2009

Ayuh... Laju Sikit...

Bismillahirrohmanirohim…

(al-Baqoroh :285)

Rasul telah beriman kepada al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeza-bezakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami ta’at.” (Mereka berdo’a): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.”

(al-Baqoroh:286)

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo’a): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”

Ya Robbi.. langkahku ini lambat sangat ni... segala hal jadi semacam tersekat... cepat wahai diri...cari apa yang tercicir itu!!!

Apa mau diletakkan anjing rottweiler dibelakang dahulu baru mau laju??? Ayuh BANGKIT!!! Qum Fa Andzir!!!

Minggu ini banyak sangat hal yang harus dihadapi, dari hal sendiri, akademik, dakwah semuanya menompok menjadi satu, tapi insyaAllah dengan sekuat kudrat dan semangat yang dikurnia-Nya mudah-mudah segalanya dipermudahkan. Kerana aku yakin “Hasbunallah wa ni’mal wakiil, Cukuplah bagi kami Allah, dan Dia sebaik-baik penolong”.

Dicelah keserabutan, hadir sedikit ketenangan yang selalu dimimpi... bisa lihat wajah ibu yang tenang... Minggu Konvokesyen sudah berakhir hari ini, sedikit terlewat namun masih belum terlambat rasanya untuk mengucapkan tahniah kepada semua graduan Univ Keb Malaysia... especially for u my twin... Tahniah BONDA... iya... sememangnya yang lebih layak terima pangkat graduan itu kan ibu... ok.. better stop here...

TERUSKAN KERJA ANDA!!!

Thursday, August 13, 2009

PERGI TAK KEMBALI...



















Al-Fatihah buat Allahyarham Ustaz Asri Ibrahim...
Takziah buat keluarga Allahyarham...

"Aku adalah pengejar syurga akhirat,bagiku dunia ini adalah tempat mempersiapkan segala sesuatu untuk meraih syurga akhirat;aku yakin bahawa syurga akhirat tidak akan pernah dapat aku raih kecuali aku boleh menikmati syurga dunia terlebih dahulu.Maka rumah dan keluargaku adalah syurga dunia paling indah buatku. Tempat kerja syurga dunia harianku. Tetangga, masyarakat,dan bangsa adalah syurga duniaku yang lebih luas. Ke manapun dan sampai bila-bila pun syurgaku selalu bersamaku" - ustaz asri rabbani

Tuesday, August 11, 2009

JOM SERBU GSM :-)

Friday, August 7, 2009

Ahlan Ya Ramadhan...

“Assalamualaikum w.b.t…Saya penyimpan mohor besar raja-raja, setelah diperkenankan oleh Duli-duli yang maha mulia…....”

Alhamdulillah, dah hampir setahun hijiriyyah kita melalui kehidupan selepas melalui bulan Ramadhan yang lepas, kini Ramadhan bakal tiba lagi. Kami bermohon kehadratMu Ya Allah, dengan rahmat-Mu pertemukanlah kami dan berikanlah kesempatan kepada kami untuk bersua dengan Ramadhan yang penuh dengan barakahMu.

Tiada bulan yang lebih membahagiakan selain bulan Ramadhan. Kesyahduannya begitu meresapi jiwa ketika melalui hari-hari di dalamnya.


Kefarduan Puasa Bukan Suatu Deraan!

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, ayat 183 yang bermaksud :

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa seperti mana diwajibkan ke atas umat sebelum kamu, semoga kamu bertaqwa."

Berdasarkan ayat di atas, tak ada hukum lain dalam amalan berpuasa pada bulan Ramadhan melainkan wajib. Marilah kita sama-sama pahatkan dalam hati bahawa kefarduan ini bukanlah suatu deraan. Tapi ia merupakan suatu tarbiyyah oleh Allah terhadap jiwa dan nafsu.

Kenapa mesti pening kepala bila tiba bulan Ramadhan? Puasa pun belum, dah pening-pening pasal baju raya, duit raya, kuih raya dan sebagainya. Seolah-olah Ramadhan yang datang itu membawa satu beban yang terpaksa ditanggung.

Letakkanlah rasa 'pening' itu ke tepi dahulu. Cubalah kita bayangkan Ramadhan ini adalah yang terakhir. Apakah kita tidak merasakan suatu kerugian kerana kegagalan merebut peluang ’bulan jualan mega’ ini berlalu begitu sahaja?

Sabda junjungan besar kita:

"Sesungguhnya telah datang kepadamu bulan Ramadhan yang penuh barakah. Allah telah fardukan ke atas kamu berpuasa padanya. Sepanjang bulan Ramadhan itu dibuka segala pintu Syurga dan ditutup segala pintu neraka serta dibelengu segala syaitan."

Dengan suasana masyarakat kita yang telah menjadikan budaya puasa di bulan Ramadhan, sepatutnya kita tiada masalah untuk berpuasa penuh tanpa cacat. Melainkan mereka yang dikecualikan atas sebab tertentu. InsyaAllah..

Wallahu'alam...

Monday, August 3, 2009

Tahniah atas kehebatan Hero-hero DMISA



Tahniah buat semua peserta dan hero-hero himpunan aman Mansuh ISA 1 ogos (keamanan yang diporak perandakan oleh si gila kuasa). Rakyat Malaysia sememangnya patut berbangga dengan keberanian anda, turun ke jalan-jalan raya, mengambil risiko untuk memperjuangkan kebenaran dan membalun kezaliman.

Saya dapat rasakan semangat dan komitmen rakyat Malaysia yang sudah sampai ke kemuncak critical point. Ditembak gas pemedih mata, ditarik leher oleh polis, di spray dengan wangian water canon, semuanya langsung tidak menjadi halangan buat mereka yang gilakan keadilan dan yang benar-benar mengutuk kezaliman.

Beraksilah kamu wahai pengerak-penggerak keamanan demi kesejahteraan Malaysia tercinta ini. Kita telah memulakan, dan mereka juga telah menunjukkan samseng. Soalnya sekarang, apakah tindakan susulan selepas ini? Tidak sesekali akan berdiam diri. ISA adalah akta paling zalim and should be completely remove immediately by hook or by crook . Apa lagi yang nak dirundingkan lagi Pak ajib oiii... sehingga perlu memakan masa lama untuk memansuhkannya secara total.

Saya yakin anda semua yang cintakan keamanan tidak pernah percaya dengan jaminan Najib tersebut. Similarly to me... Jadi, mesti ada tindakan untuk memastikan ISA dilupuskan terus. Nak kami turun lagi...kami sanggup!!!


Thursday, July 2, 2009

Waiting 4 the 2nd evaluator...

Yes, my evaluator was changed. Can you catch it what i mean readers???... Hmmm... hanya yang tahu sahaja yang memahaminya... well.. it’s not important actually... Hari ni, dapat relief class lagi... Well...i’m loving it. Kelas Bahasa Melayu Tingkatan 5 Beta... Saya dah agak biasa dapat relief kelas 5Beta ni... Cuma sebelum ni saya kurang survey their diversity. Why not i’m exploring it today... Saya beri mereka satu tugasan mudah iaitu ‘tulis karangan bertajuk B.E.B.A.S’... Tujuan saya sebenarnya adalah untuk melihat kepelbagaian mereka, kekreatifan mereka, apa yang mereka fikir, kemana mereka, dan mungkin cara hidup mereka. Lampiran dibawah antara hasil tulisan mereka ttg bebas. Let we share it together...

***

Tulisan 1

Bebas... Amende bebas tu... Mungkin sejenis kenderaan yg dicipta daripada gabungan beca dan bas. Ntahlah, aku pun x tau... Malas nak fikir...

Aku cuba bertanya pada keluargaku. Ayahku kata bebas tu Parti Bebas. Mak pulak kata bebas tu macam burung yang berterbangan. Datang pulak abang aku ni, cakap bebas tu macam ‘bustop’. Puas aku fikir... tak dapat2 jugak jawapannya... Ahhh!!! Ini semua mengarut... Last2 aku tanya kat adik aku yang sorang ni. Walaupun dia ni budak kecik lagi... Adik cakap ‘bebas’ tu adalah jenama aiskrim yang baru. Mula2 aku macam nak percaya jugak cakap adik aku tu.. tapi... bile aku tengok muka dia sengih semacam aje, aku dah rasa macam ada yang tak kena je... hmmmm, hampeh...

Esoknye... aku tanya kat member2 kat sekolah. Aku tunggu punya tunggu, punya tunggu... Muka masing2 macam ‘confuse’ je... Last2, nak tau diaorang cakap apa? Tu haaa, bebas ini adalah bas yang lalu dari melaka sentral pusing satu melaka angkut penumpang. Panas telinga dibuatnya...

Alamak kertas tak cukup bebas la... Sampai sini je ok... Esok2 je fikir lagi. Mak aku dah panggil suruh balik semayang tuuu...ok...

Zulkifli Bin Dolwadi

Tulisan 2

Apa itu ‘Bebas’? Kalau nak dihuraikan tentu banyak. Tapi aku disuruh membuat karangan tentang bebas. Nama cikgu yang memberikan aku tugas ini adalah Cikgu Sabarina... (fikiranku melayang seketika) memikirkan masa depanku di hari kelak. (aku tersedar dari lamunanku) dan aku masih lagi membuat karangan tentang ‘bebas’.... Aku melihat sekeliling, rakan-rakanku sedang membuat huraian yang sama denganku. Kawanku suka mengejek rakan yang lain.. Itupun dikira bebas... agaknya laaa bagi diaorang... Nampaknya masa tinggal 5 minit saja lagi... Sudah tiba waktunya aku balik dari sekolah. Aku berjalan pulang dengan bebasnya... gembira jugak la sebab aku ada kaki...

Muhammad Zahran Bin Zakaria


Tulisan 3


Bebas... kenapa dan mengapa kita perlu bebas? Bebas dari kapitalis? Imperialis? Apa yang bagusnya hidup bebas? Hidup bebas tanpa peraturan? Atau tanpa dosa dan pahala?...


Bebas??? Timbul di benak fikiranku ingin memahami apakah pengertian perkataan itu. Aku melihat rakan-rakanku yang kebingungan memikirkan apakah itu bebas kerana sudah lama aku terpenjara dalam undang-undang yang harus mempunyai disiplin. Aku melihat rakan-rakanku yang sudah menamatkan persekolahan. Mereka menyatakan kebebasan mereka kerana tidak perlu lagi ke sekolah. Adakah itu bebas?? Ataupun hanya khayalan di mindaku?


Aku berasa bebas jika dapat keluar dari sekolah ini. Aku bebas melakukan kerjaku seperti menjual bawang, membetulkan mentol, mengacau dodol, menonton cerita zombi. Perkara ini semuanya aku lakukan selepas isyak... Aku berasa agak bebas...


Aku suka roti yang ditebar secara bebas. Aku juga bebas makan roti canai yang dibakar hingga rangup sehingga membebaskan haruman yang menyebabkan orang bebas meninggalkan kedai. Aku bebas melihat jam halusku pada bila-bila masa. Perutku bebas jauh kedepan apabila telah kenyang. Aku berasa bebas...

Muhd. Asyran Bin Ishak (Durian Tunggal)

***

Ini hanya beberapa tulisan yang saya sempat ambil... Saya lihat mostly pelajar2 ini ada potensi untuk menulis, kreatif... walaupun ada yang ‘loyar buruk’. Saya juga dapat lihat daripada tulisan2 mereka ramai antaranya yg menceritakan ttg kehidupan sebenar mereka, apa yang mereka mahu, tujuan hidup mereka, apa yang tak disukai dan yang disukai dan banyak lagi. So, saya rasa method ini agak berkesan untuk kita mengenali characteristic seseorang lebih2 lagi guru krn ia memudahkan proses P&P agr sesuai dgn ability pelajar. Am i right readers?

Dah lama tak menulis sebenarnya... Yaa... I know my own reason... Just to let u know that this blog was still alive... masih hidup...tak mati lagi yee :)

10.30 p.m ~ 8 Rejab 1430 (1 Julai 2009)

Monday, May 4, 2009

Seandainya 'Aku' Bisa Berbicara

Untuk tahu tentang aku ada beberapa petunjuk, Aku diberi sampul mewah nan indah. Aku pasti ada di setiap rumah orang muslim...tapi, di dalam hati setiap muslim aku jarang ditemui.

Aku diletakkan di atas rak yang tinggi. Dibiarkan disana, aku tertinggal dan dilupakan. Terkadang aku diletakkan ditempat-tempat kotor, katanya untuk mengusir hantu dan jin. Dan disana juga aku dibiarkan, tertinggal dan dilupakan.

Dengan penuh hormat aku banyak dicium setiap kali selesai dibaca. Tapi, Pelajaran dan petunjuk utama yang ada padaku selalu terlupakan. Mereka mengabaikan pesan yang ada padaku.


Baca seterusnya...


Klik disini untuk muat turun slide PPT menarik!

Sunday, May 3, 2009

Tuesday, April 28, 2009

Kamulah pembentuk Ummah esok hari!!!


Posting saya yang terdahulu (tanpa tulisan) hanya saya selitkan clip video ringkas tentang anak kecil yang sangat mengujakan. Apa yang membuatkan anak2 itu hebat sedemikian rupa??? Saya teringat satu artikel yang pernah saya baca satu ketika dahulu berkisar tentang bagaimana bapa kepada Luqman al-Hakim mendidiknya sebelum kelahirannya lagi. 40 tahun sebelum Luqman al-Hakim lahir! Bagaimana???

Sepertimana bapanya, Luqman al-Hakim juga dikurniakan anak-anak yang baik budi pekertinya, elok akhlak dan kuat imannya. Pernah seorang sahabatnya bertanya, "Bagaimanakah kamu mengajar anak-anakmu sehingga mereka elok sedemikian rupa?"

Baca Lagi...
Blog Widget by LinkWithin